Rekonstruksi Mikrovaskuler untuk Cedera Ujung Jari Tangan

Meskipun jarang bersifat fatal, cedera ujung jari tangan berpotensi menimbulkan kecatatan jangka panjang. Dalam melakukan rekonstruksi ujung jari, beberapa prioritas harus diingat: pemulihan penutup kulit untuk melindungi struktur tulang, tendon, dan saraf di bawah kulit; memaksimalkan sensibilitas dan menghilangkan nyeri; mempertahankan panjang jari yang cedera; dan meminimalisasi gangguan kosmetik. Dalam mengusahakan bentuk jari yang “normal”, bedah mikrovaskuler memegang peranan penting. Sepertu yang Anda ketahui, bedah mikrovaskuler adalah teknik bedah di mana dokter bedah melakukan teknik dengan bantuan mikroskop bedah untuk menyambungkan pembuluh darah dan saraf yang kecil.

Tingkat cedera ujung jari tangan menentukan apakah replantasi dapat dilakukan. Sebuah cedera amputasi di daerah sebelum pelat kuku dapat ditangani dengan replantasi. Namun, replantasi lebih sulit untuk dilakukan saat cedera terletak lebih ke ujung atau hanya melibatkan kehilangan kulit sisi telapak. Meskipun terdapat kesulitan untuk menyambungkan pembuluh darah ujung karena ukurannya yang kecil, hasil fungsional umumnya lebih unggul daripada replantasi di daerah yang lebih proksimal (daerah ke arah pangkal jari).

Replantasi dengan bedah mikro dianggap sebagai teknik penting dibandingkan teknik alternatif klasik. Hal ini disebabkan karena hasil estetik yang kurang memuaskan pada daerah cedera dan daerah donor, parestesia (sensasi kesemutan, nyeri, atau baal), kontraktur sendi, dan risiko kematian jaringan yang diasosiasikan dengan penatalaksanaan klasik. Replantasi berarti bahwa prosedur bedah ditujukan untuk menyambungkan kembali bagian tubuh yang telah terpisahkan secara total, termasuk amputasi ujung jari tangan.

Pada kondisi di mana terjadi kehilangan bantalan jari dan kondisi yang menyulitkan secara teknis, pasien dapat memilih untuk menjalani operasi rekonstruksi untuk mendapatkan bantalan itu kembali. Sebuah daerah bantalan kecil di sisi jempol kaki adalah daerah donor yang baik untuk merekonstruksi bantalan jari, dengan hanya menimbulkan parut minimal dan tanpa gangguan fungsional pada jari kaki. Jaringan bantalan itu kemudian dipindahkan ke jari dengan teknik bedah mikro di mana pembuluh darah (pembuluh nadi dan pembuluh balik) serta saraf disambungkan dengan pasangannya pada jari tangan. Dengan demikian, jari tersebut dapat memperoleh kembali penampilan dan fungsi alaminya.

Atas kiri: Seorang pria 34 tahun dengan kulit dan jaringan lunak jari manis sisi telapak hancur. Atas kanan: Free flap jaringan bantalan diambil dari jempol kaki. Bawah kiri: 1 minggu setelah jaringan bantalan dipindahkan ke jari manis yang terluka. Bawah kanan: 4 bulan setelah operasi. (dengan izin dari Jurnal Berkala Ilmu Kedokteran)

Atas kiri: Seorang pria 34 tahun dengan kulit dan jaringan lunak jari manis sisi telapak hancur. Atas kanan: Free flap jaringan bantalan diambil dari jempol kaki. Bawah kiri: 1 minggu setelah jaringan bantalan dipindahkan ke jari manis yang terluka. Bawah kanan: 4 bulan setelah operasi. (dengan izin dari Jurnal Berkala Ilmu Kedokteran)

Informasi lebih lanjut mengenai cedera ujung jari tangan dapat Anda baca di sini.

 

Referensi:
Seswandhana R, Prasetyono TOH, Sukasah C.  Microvascular reconstruction for finger tip injuries: case series. J Med Sci Volume 43, No. 2, Juni 2011:145-149.

This entry was posted in Public Education and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

One Response to Rekonstruksi Mikrovaskuler untuk Cedera Ujung Jari Tangan

  1. fernando says:

    Salam Sejahtera,

    saya baru saja mengalami kecelakaan hingga menyebabkan luka di atas kuku telunjuk memanjang kedalam kearah sendi. kemudian sekarang menjadi bengkok. ap masih bisa di operasi atau tidak. karena sepertinya ujung dari tlunjuknya sedikit hilang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>