Welcome!

Greetings.

This is the personal website of dr. Teddy, a surgeon specializing in the field of plastic surgery who resides in Indonesia. Please feel free to browse, leave a comment, or get in touch through the provided contact information here.

Recent updates:

  • New articles are available at the Public Education page. The RSS feed link for this website is now available for subscribing (you can find it on the sidebar, titled “Follow This Website”)
  • The Q&A section is continuously updated. Do check regularly for the updates!
Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Smart Tips for Smart You

As you know now, aesthetic plastic surgery is a series of surgical procedure aimed at improving physical image, be it facial shape or even whole body shape. It is a medical procedure done by a board-certified plastic surgeon.

To help you make a decision on getting an aesthetic plastic surgery procedure, there are 7 essential tips you can follow:

1.  You know what you want

The first and foremost is that you understand yourself.

  • It is not uncommon to find a beautiful and charming woman who views a fine part of her body as unattractive and needs to be refined. In this case, such person possesses a barrier that prevents her to accept her image as it is. Hence, the issue that needs modifying is her own mindset. As an old proverb said, get rid of those old wineskins!
  • In a different circumstance, a fine-looking person can experience a flaw in understanding him/herself due to others’ judgment. In this case, one needs to sift others’ opinions on one’s physical appearance, as they may not always be objective. They might be telling lies about you.
  • As being said above, inability to accept one’s conditions can originate from oneself and others around him/her. Others’ opinions can be a booster to loathe oneself even further. Therefore, break out of your self-imposed prison, and build a positive image in and around you!
  • If you are certain that you do not have any problem as mentioned above, you should ensure that your choice to undergo the plastic surgery procedure is aimed for your own benefit and happiness; not for others including your spouse. As you know, in most surgeries there is no way to go back. It is you who will have to endure any discomfort, make time for the procedure and the recovery period that follows, and prepare yourself for any consequences regarding the procedure. If you can make yourself happy with the change, you can ultimately affect your spouse and others around you to be happy for you.

 2.  Do your own research

The increasing need for a gorgeous and stunning look in the era of globalization has tempted the growth of many medical service providers who are not competent, even those not from medical society. They often advertise so-called “aesthetic procedures” or “cosmetic procedures” which they claim can transform a person to be more beautiful in just a short period. They often mention cosmetic products and “state-of-the-art” equipments. They also include an appealing price and money-back guarantee. It is no wonder that many have fallen victim to those unprofessional service providers.

One thing that you should bear in mind is that layman people generally have a more limited knowledge compared to medical service providers. A dilemma which may occur is that you often don’t know whether or not a “doctor” whom you face is truly a competent plastic surgeon who has been formally trained and has the legal authority to practice medical procedures. Sometimes it is difficult to differentiate a plastic surgeon from “aesthetic specialist/practitioner”, “aesthetic medicine doctor”, “anti-aging specialist”, “laser specialist doctor”, etc. Make sure that you choose the right doctor for you!

If you are wondering how such predicament can occur, in fact similar situations also occur in many other fields of profession. The main problem is the matter of regulation. The similar predicament happens in advanced countries such as United States of America, Japan, European, and especially Asian countries.

To avoid error in choosing a provider, you should carry out a careful research on plastic surgery service providers. There are a number of sources that can help you note board certified plastic surgeons, such as magazines, hospital information, internet search engine, and official websites of local and international plastic surgeon associations. Theses websites are, for example, www.perapisurgeon.org for information on Indonesian plastic surgeons, www.surgery.org, www.isaps.org, www.osaps.org, or www.plasticsurgery.org for international associations for plastic surgeons, and many more.

 3.  Get support from your close relatives

The need to undergo an elective surgery is a decision that a grown up person can make for him/herself. However, this is not an instant procedure without its own consequences. You will go through some degree of pain or discomfort, temporary hospitalization and a break from your daily occupation, and the process of recovery. A surgery procedure may be accompanied by complications, of which you should be aware before. All those issues will be easier to deal with when you have support from your spouse, parents, children, or friends.

4.  Visit your best plastic surgeon

Before making up your mind on your choice of plastic surgeon, you should confirm his/her certification and license. This way, you will be under the care of an eligible and board-certified surgeon. For those of you who choose to undergo the procedure in Indonesia, make sure that your surgeon is a member of InaPRAS (Indonesian Association of Plastic, Reconstructive, and Aesthetic Surgery), which is the only official association of plastic surgeons in the country.

Another factor you should take into account is the accessibility of your surgeon. Your surgeon should be easily accessible through clinics, hospitals, or websites. This is also important to accommodate easier postoperative consultations.

Another matter you may want to consider is whether to get a second opinion. A rushed planning from only a single consultation may lead to an immature decision. To achieve a firm decision, you should make time to get a second consultation, or make a visit to another equally qualified surgeon should you need one.

5.  Do your meticulous consultation

Consultation session is the moment to ensure yourself that you are in a good hand. You have the right to ask questions and receive a thorough explanation from your doctor. Before you decide to undergo the surgery, you should understand every aspect regarding necessary physical evaluation and additional lab workups, steps of the procedure, type of anesthesia utilized, postoperative care, and possible complications.

Language should not be a setback for you to understand the procedure that you will go through. Explanation can be done with the help of sketches, animation, or pre and postoperative photos.

6.  Organize your budget

A scrupulous financial planning is needed to avoid the temptation of “special offers” presented by beauty centers. If needed, have a discussion with your family before deciding to have the surgery.

Aesthetic plastic surgery is still considered a luxurious choice for most people, a tertiary necessity compared to more pressing matters such as health and education. Most medical insurance companies won’t fund this procedure in their service. Delaying the procedure is a wise decision should you have more pressing financial matters.

7.  No hurry!

Planning for the surgery should be done carefully, and not in a rush. You will be asked to provide some time for an optimal postoperative recovery period. If you insist to have the surgery in a limited period, you will make it difficult for yourself. Your postoperative care may be inadequate. Furthermore, complications that might occur may not receive a proper treatment. Therefore, it is essential to provide enough time so that the whole procedure can be done optimally.

(© Teddy O.H. Prasetyono, 2012)

Posted in Public Education | Tagged , , , , , , , , | 2 Comments

Usulan Kriteria Penilaian Makalah Terbaik

Terbitan kali ini cukup membuat dewan redaksi sedikit merasa lega karena dapat menampilkan karya-karya penulisnya untuk menuangkan hasil penelitiannya sebagai imbangan kelangkaan tulisan tinjauan pustaka dan laporan kasus atau seri kasus. Karena seluruh karya yang tertampilkan berasal dari domain keilmuan urologi, maka terbitan kali ini dapat kami beri label edisi urologi. Bravo keilmuan urologi!

Dalam setiap terbitan utama jurnal ilmiah terakreditasi, jumlah atau persentasi artikel asli yang adalah artikel yang menyajikan hasil penelitian dapat menjadi ukuran kualitas jurnal. Banyaknya artikel asli dapat menjadi cermin tingginya proses peer reviewing dalam proses penerbitan jurnal. Tentu saja kondisi tersebut akan sangat ditentukan oleh segmen pembaca yang sudah memiliki mental berlomba dalam menyajikan hasil karya ilmiahnya. Sebuah jurnal ilmiah nasional seperti Jurnal Ilmu Bedah Indonesia boleh jadi memiliki pembaca yang dapat meliputi hampir seluruh komunitas dokter spesialis bedah di Indonesia, namun keberadaannya akan masih sangat rentan terhadap kritik akan kualitas dan terlebih lagi keteraturan terbitnya sesuai dengan waktunya bila segmen pembaca yang bermental berlomba tidak cukup besar jumlahnya.

Dalam setiap acara Pertemuan Ilmiah Tahunan dan Muktamar IKABI, selalu terselenggara sesi makalah bebas yang juga menjadi arena perlombaan menampilkan karya tulis ilmiah terbaik. Setidaknya perlombaan tersebut sudah berlangsung lebih dari 10 tahun. Walaupun semua penampil adalah orang-orang muda yang sering diberi label peneliti muda, selalu saja ada penampil karya dengan kualitas riset yang baik. Akan sangat membanggakan bila para penampil tersebut juga sudah memiliki mental berlomba dan didukung oleh para pembimbingnya yang menularkan mental berlomba tersebut. Memang bagi kebanyakan penampil, tidak kecil jumlah mereka yang mengajukan karyanya dengan semangat menyelesaikan tugas membaca makalah sebagai bagian persyaratan pendidikannya untuk menjadi dokter spesialis. Mereka tidak memiliki kepedulian pada penilaian kualitas makalah, dan bahkan tidak mencatat kritik dan saran ilmiah atas makalah mereka yang disampaikan oleh peserta PIT dan pakar sebagai upaya perbaikan tulisannya. Bisa diduga bahwa makalah mereka tidak akan pernah diupayakan untuk diterbitkan dalam jurnal ilmiah.

Sorotan kali ini tertuju bagi para peneliti muda dan senior yang memiliki mental berlomba. Ada banyak pertanyaan dalam benak mereka mengenai apa saja kriteria penilaian makalah terbaik. Dari kepanitiaan ke kepanitiaan hampir selalu terjadi perubahan kriteria penilaian perlombaan tersebut, tergantung kepada dewan pakar yang bekerja dalam seksi ilmiah. Ada baiknya bila begitu banyak model susunan kriteria penilaian makalah terbaik tersebut dibahas oleh PP IKABI untuk ditentukan kriteria baku yang dapat menjadi acuan dan tentu dapat selalu disertai dengan proses up-dating.

Berikut ini adalah usulan yang dapat dikritik dalam forum seksi ilmiah PP IKABI untuk dapat diperoleh format yang lebih baik.

Kriteria Penilaian Presentasi Makalah Bebas Terbaik A

Kriteria Penilaian Presentasi Makalah Bebas Terbaik B

(Dipublikasikan ulang dengan izin dari Jurnal Ilmu Bedah Indonesia)

Posted in Academics | Tagged , , , , , , , , | Leave a comment

Kalimat Panjang Yang Salah Maksud

Begitu tingginya insidens sumbing bibir dan langit-langit, berkisar 1:1000 kelahiran hidup, dengan sebab-sebab yang hingga kini belum dapat dipastikan, menyebabkan anak yang terlahir dengan kondisi sumbing terus ada, walaupun telah dilakukan operasi secara massal dari waktu ke waktu.

Kalimat di atas tertuang sebagai kalimat pertama bab pendahuluan dalam suatu usulan penelitian. Bila kita membaca sambil lalu kalimat tersebut, maka biasanya kita merasa sudah mengerti isi kalimat di atas. Saya tidak melakukan survey tentang retensi informasi yang ada dalam benak pembaca, tetapi barangkali anda sepakat dengan saya bahwa pembaca akan menyimpan informasi insidens sumbing 1:1000 kelahiran hidup dalam memorinya setelah membaca kalimat tersebut.

Mari kita membahas lebih lanjut informasi apa saja yang terkandung dalam kalimat tersebut. Pertama kali kita perlu meneliti untuk mengetahui subyek dan predikat kalimat. Subyek kalimat cukup sulit dipastikan karena menggunakan kata begitu. Biasanya kata begitu digunakan untuk pengungkapan ekspresif dalam bahasa tulis non akademik, tidak ilmiah, atau lisan. Tanpa kata begitu, tingginya insidens sumbing bibir dan langit-langit menjadi subyek kalimat, sementara predikat kalimat tersebut adalah menyebabkan anak yang terlahir dengan kondisi sumbing terus ada. Frase-frase lain dalam kalimat tersebut yang meliputi 1) berkisar 1:1000 kelahiran hidup, dan 2) dengan sebab-sebab yang hingga kini belum dapat dipastikan berfungsi sebagai keterangan subyek yang memberikan penjelasan tentang subyek kalimat. Frase walaupun telah dilakukan operasi secara massal dari waktu ke waktu berfungsi sebagai keterangan predikat. Dengan demikian inti kalimat tersebut adalah Tingginya insidens sumbing bibir dan langit-langit menyebabkan anak yang terlahir dengan kondisi sumbing terus ada.

Kita menjadi mengerti sekarang bahwa penulis tidak menyajikan informasi yang adekuat melalui kalimat yang dibuatnya. Apakah Anda sepakat sekarang dengan penulis bahwa tingginya insidens sumbing bibir dan langit-langitlah yang menyebabkan anak yang terlahir dengan kondisi sumbing terus ada? Tentu saja bila angka kejadian sumbing tinggi, maka akan terdapat banyak penderita sumbing tanpa perlu dikaji logika hubungan sebab akibatnya. Apa hubungannya dengan pernyataan terus ada? Tidak terdapat kaitan logis bukan? Bukan insidensnya yang menyebabkan bayi sumbing terus bertambah melainkan faktor-faktor penyebab sumbinglah yang menyebabkan mereka terlahir. Dengan demikian pembaca yang tidak jeli tidak akan menyadari makna kalimat yang seolah-olah baik itu dan hanya akan meretensi besar angka kejadian sumbing dalam memorinya.

Saya mencoba memahami maksud yang ingin disampaikan penulis melalui kalimat di atas. Tingginya angka kejadian sumbing (ditambah dengan rendahnya status sosial-ekonomi keluarga penderita, sedikitnya jumlah dokter spesialis bedah plastik beserta sebarannya yang mengelompok di hanya beberapa kota besar di Indonesia) mendorong para pemerhati kasus sumbing untuk menyelenggarakan kegiatan karitatif berupa operasi rekonstruksi untuk menolong penderita. Namun upaya kegiatan karitatif tersebut belum dapat menjangkau semua penderita sumbing karena besaran kuantitatifnya belum sebanding dengan besaran jumlah penderita sumbing yang memang berinsidens tinggi. Penderita sumbing masih akan terus di jumpai di Indonesia karena akumulasi jumlah mereka yang belum tertolong yang notabene sangat besar di tambah dengan jumlah penderita baru yang terus hadir setiap waktu berjalan. Bila memang maksud penulis seperti yang terurai tersebut, maka kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi: Walaupun kegiatan operasi karikatif secara massal dilaksanakan dari waktu ke waktu, penderita sumbing bibir dan langit-langit masih akan terus dijumpai mengingat insidensnya yang tinggi dan keterbatasan kuantitatif operasi massal tersebut.

Bila kita hendak memasukkan frase-frase keterangan seperti yang ingin disampaikan penulis, maka kita dapat membuatnya menjadi: Walaupun kegiatan operasi karikatif secara massal dilaksanakan dari waktu ke waktu, penderita sumbing bibir dan langit-langit masih akan terus dijumpai mengingat insidensnya yang tinggi – berkisar 1:1000 kelahiran hidup – dan sebab-sebab yang hingga kini belum dapat dipastikan, serta keterbatasan kuantitatif operasi massal tersebut. Dalam format berbeda susunan frase dalam predikat dapat diubah untuk memudahkan pemahaman pembaca menjadi: Walaupun kegiatan operasi karikatif secara massal dilaksanakan dari waktu ke waktu, penderita sumbing bibir dan langit-langit masih akan terus dijumpai mengingat keterbatasan kuantitatif operasi massal tersebut dan insidens sumbing yang tinggi-berkisar 1:1000 kelahiran hidup-, serta sebab-sebab yang hingga kini belum dapat dipastikan.

Dalam hemat saya kalimat panjang harus disertai dengan perhatian lebih penulisnya dalam menyusun hubungan antar frase-frase dan pemilihan kata-kata. Saran sederhana untuk menghindari kesalahan pembuatan kalimat panjang yang salah maksud adalah penulis dianjurkan untuk memecah kalimat tersebut menjadi beberapa kalimat. Tujuannya adalah agar apa yang ingin disampaikan dapat dipahami pembaca dangan maksud yang sama persis seperti yang dikehendaki penulis. Dengan demikian tidak terdapat lagi jargon: maksud saya begitu bukan begini, sementara yang tertulis bermakna begini dan bukan begitu.

(Dipublikasikan ulang dengan izin dari Jurnal Ilmu Bedah Indonesia)

Posted in Academics | Tagged , , , , , | Leave a comment

Pertemuan Ilmiah Nasional Dalam Bahasa Inggris: Sekedar “Gaya”?

Belum lagi pekerjaan rumah untuk membumikan budaya berbahasa Indonesia dengan baik dan benar terselesaikan-melalui penggunaan ragam bahasa baku dalam kegiatan komunikasi resmi, wcana teknis, pembicaraan di depan umum, diskusi ilmiah, ceramah, dan kuliah(1)-, tiba-tiba judul tulisan ini muncul seakan-akan menggelitik nilai rasa dan kenyamanan kita. “Mau” dianggap “mentereng” melalui kemampuan berbahasa Inggris? Semoga tidak! Mari kita luangkan sedikit waktu untuk merenungkan apakah berbahasa Inggris itu memang bukan sekedar “gaya”.

Saya tidak membuat survei nasional untuk mengetahui berapa banyak dokter Indonesia yang sudah menjadi “langganan” diundang untuk berbicara di forum ilmiah internasional atau forum ilmiah nasional negara lain. Tentu kita dapat menyebut beberapa nama sesuai bidang keilmuan kita masing-masing. Namun besar kemungkinan jumlahnya tidak banyak. Barangkali survei termaksud dapat menjadi salah satu agenda IDI untuk memiliki data tentang dokter Indonesia yang sudah dapat menjadi international “opinion” leader. IDI akan memiliki data besaran anggotanya yang sudah memiliki international recognition. Dapat saya bayangkan bagaimana kebanggaan kelompok fisikawan Indonesia terhadap alm. Hans J. Wospakrik yang asli Indonesia dan berwarganegara Indonesia. Profesor Veltman, peraih hadiah nobel fisika pada tahun 1999, menulis: “Dari publikasinya … saya lihat dia betul-betul terus bekerja sebaik mungkin dalam teori partikel. Orang seperti Hans besar sekali nilainya buat negeri yang mulai memasuki komunitas riset dunia.”(2) Dunia kedokteran kita juga berbangga memiliki Profesor Sangkot Marzuki, sebagai salah satu contoh, yang tidak lain adalah pakar berkaliber internasional.

Hal yang setara dengan data tersebut di atas adalah data tulisan ilmiah dokter Indonesia yang sudah berhasil dipublikasikan dalam jurnal ilmiah internasional tanpa harus mengelompokkannya ke dalam publikasi jurnal ilmiahbergengsi dengan impact factor yang tinggi. Bila data terakhir ini berhasil diperoleh, pengelompokan dapat dilakukan dengan hanya melihat daftar jurnal dengan impact factor tinggi dan jurnal bergengsi sesuai dengan bidang keilmuan penulisnya.

Singapura yang merupakan salah satu negara tujuan utama orang sakit dari Indonesia yang “luar negeri minded” memiliki jumlah dokter di semua bidang keilmuan yang jauh lebih sedkit daripada jumlah dokter Indonesia. Saya tidak perlu mencari datanya karena saya yakin sekali mengingat jumlah penduduknya yang lebih sedikit dan menempati wilayah negara yang sangat kecil bila dibandingkan dengan Indonesia. Sebagai contoh, dokter spesialis bedah plastik di Singapura (32 orang anggota asosiasi ditambah 12 orang anggota kehormatan) yang berjumlah tidak lebih dari setengah jumlah dokter spesialis bedah plastik Indonesia (hingga akhir bulan Mei 2008 Indonesia memiliki 82 orang) memiliki beberapa nama yang internationally recognized. Sementara itu praktis belum ada padanannya dari Indonesia yang ternyata “hanya secara sporadis” menjadi pembicara di forum internasional. Bukan bermaksud mengecilkan, tetapi memang belum ada dokter kita yang menjadi international “opinion” leader. Salah satu kelebihan mereka adalah memiliki bahasa Inggris sebagai bahasa nasional mereka. Tentu saja banyak faktor-faktor lain-termasuk riset, pendidikan, dan pelayanan yang tidak menjadi bahasan tulisan ini-yang menunjang keberadaan mereka sebagai kelompok dokter yang memiliki posisi penghargaan masyarakat kedokteran internasional. Semua delegasi ilmiah akan merasa nyaman datang mengikuti pertemuan di Singapura, antara lain karena tidak memiliki kesulitan berarti dalam hal berkomunikasi: bahasa Inggris.

Pertemuan ilmiah nasional yang menghadirkan pembicara asing selayaknya dilaksanakan dalam bahasa Inggris. Memang benar sebagian pembicara asing juga berintensi ingin menikmati keindahan alam dan budaya kita dengan tidak mengikuti acara lain selain menyelesaikan tugasnya berbicara dalam sesi tertentu. Tetapi ada banyak sekali pembicara asing yang memiliki perhatian dan apresiasi tinggi terhadap seluruh proses belajar dan bertukar ilmu dan pengalaman dengan mengikuti semua sesi yang diminatinya. Orang-orang dengan dedikasi tinggi ini tidak pernah lupa tentang pepatah “ada langit di atas langit” dan “ilmu padi”. Bayangkan bila orang-orang pandai dan rendah hati seperti ini disuguhi acara temu ilmiah dalam bahasa nasional yang tidak mereka mengerti? Sebaliknya bila pertemuan nasional kita selenggarakan dalam nuansa internasional secara konsisten, “tak pelak” berita tentang nuansa internasional pertemuan nasional kita akan segera menyebar kepada sejawat di negara masing-masing pembicara luar negeri yang kita undang. Mereka itu juga menjadi penyebar berita baik tentang kualitas pertemuan kita kepada sejawat-sejawat dari negara-negara lain blagi ketika undangan kita itu berbincang-bincang di acara kekeluargaan dan persahabatan yang biasa menghiasi pertemuan ilmiah.

Pertemuan nasional dan internasional yang diselenggarakan oleh “penyelenggara nasional” akan sampai pada tahap bergengsi internasional dalam arti sesungguhnya bila diusahakan konsistensi dan eskalasi kualitasnya. Pada akhirnya pertemuan tersebut akan memiliki daya tarik bagi orang asing untuk datang mengikuti ajang temu ilmiah tersebut. Selain itu, Indonesia akan makin terkenal dengan kemampuan baik penyelenggaraan acara ilmiah internasional yang bergengsi. Dalam kondisi sebaliknya saya berikan ilustrasi tentang betapa menyedihkannya bila panitia diprotes oleh peserta dari luar negeri yang merasa rugi datang dari benua lain dan harus membayar untuk mengikuti pertemuan kita yang tidak berbahasa pengantar Inggris, walau itu hanya terjadi pada 1 atau 2 sesi karena pembicara Indonesia yang berbahasa Indonesia. Substansi yang menarik keingintahuan peserta tersebutlah yang membuatnya kecewa karena tidak dapat mengikuti diskusi yang ditangkapnya tampak “seru dan menarik”. Peserta yang kecewa ini hanya berhasil membaca isi presentasi melalui slides pembicara. Anda tentu akan setuju dengan saya bahwa kekecewaannya akan lebih dalam bila materi presentasi pembicara juga tidak tertulis dalam bahasa Inggris.

Karena bahasa Inggris bukan bahasa ibu bagi kita, sebenarnya sah-sah saja manakala kita berbicara tidak lancar. Kata dan kalimat penuntun dalam slides dapat disertai dengan kertas lembaran berisi penuntun kita berbicara. Saya percaya kita sering mengamati bagaimana pembicara dari Jepang yang berbicara dalam bahasa Inggris secara terbata-bata, namun menjadi lebih baik dengan tuntunan tulisan yang sudah disiapkan untuk dibaca sesuai urutan slides. Teknik presentasi ini akan dimaklumi oleh sejawat-sejawat dari negara berbahasa Inggris, terlebih lagi bila materi presentasi kita memang baik. “Ala bisa karena biasa” bukan sesuatu yang tergolong sebagai too good to be true. Makin sering kita melakukannya, akan makin baiklah presentasi kita.

Ilustrasi lain yang dapat saya kemukakan adalah bila pada saatnya, suatu saat ayang selayaknya tidak lama lagi, orang Indonesia dapat menjadi opinion leaders dan diundang untuk berbicara 1-2 topik atau lebih di luar negeri, di negara yang tidak berbahasa ibu Inggris. Dan di luar sesi wajib saat ia menjadi pembicara, ia harus menjadi “penonton” orang berbagi ilmu dan berdiskusi tanpa ia mengerti? Slides para penyaji pun bertuliskan huruf kanji. Apa enaknya? Jadi, marilah kita menjadi pelopor untuk menghargai para undangan dan peserta dari luar negeri dengan memberi kesempatan kepada mereka untuk dapat mengikuti dan berkontribusi dalam keseluruhan acara ilmiah kita.

Sebelum menutup tulisan ini dengan harapan, saya kembali menyoroti frase judul di atas: sekedar “gaya”? Mengapa berbahasa formal dalam forum temu ilmiah nasional berbahasa Inggris harus memperoleh sindiran sekedar “gaya” sementara tulisan ilmiah berbahasa Inggris dalam jurnal ilmiah nasional tidak memperoleh sindiran serupa? Terkesan bahwa oponen terhadap opini untuk berbahasa Inggris dalam forum temu ilmiah hanya bersikap sentimentil tanpa menilik misi positif didalamnya. Sikap oponen (yang notabene menguasai bahasa Inggris pasif dan “lumayan” aktif) akan tampil lebih terhormat dalam wujud penyampaian kritik agar temu ilmiah menjadi lebih baik dan maju dalam substansi ilmiah dan substansi berbahasanya. Tentu “mau tak mau” kita semua layak mengikuti aturan yang dibuat oleh penyelenggara: berbahasa Inggris. Tidak dapat dipungkiri bahwa segala sesuatu yang baik haruslah bersifat dinamis layaknya pepatah: time changes everything. Dulu berbahasa Indonesia saja sudah dapat membuat kita menjadi opinion leader, sekarang kita tidak dapat tampil baik dan menarik dengan berbahasa Inggris. Itu dulu, sekarang mari kita mewajibkan diri melalui upaya untuk belajar tambahan: belajar berbahasa Inggris untuk kebutuhan menuju international recognition.

Saya memang bermimpi seatu ketika Indonesia dapat memperoleh kelayakan di dunia internasional melalui tingginya kuantitas dan kualitas pembicara ilmiah berkaliber internasional yang berwargakenegaraan Indonesia. Sejalan dengan impian tersebut adalah impian tentang banyaknya tulisan ilmiah dalam terbitan ilmiah bergengsi internasional yang ditulis oleh pakar-pakar berkewarganegaraan Indonesia juga. Mulai sekarang saya kan memastikan langkah bersama-sama dengan Anda, sejawat senior dan sejawat muda, untuk menuju lebih dekat lagi ke impian saya itu. Tentu bila Anda berkenan. Setidaknya saya percaya generasi muda (mahasiswa kedokteran dan peserta program pendidikan dokter spesialis, magister, dan doktoral) yang berkualitas lebih tinggi dlam berbahsa Inggris daripada pendahulunya adalah penentu masa depan Indonesia.

Selamat merayakan 100 tahun kebangkitan nasional kita!

(Dipublikasikan ulang dengan izin dari Jurnal Ilmu Bedah Indonesia)

Daftar Pustaka

  1. Prasteyono TOH. Berbahasa tulis dengan baik. Pengantar menulis karya tulis ilmiah. 1st ed. Jakarta: EGC; 2008.
  2. Wosprakrik HJ. Dari atomos hingga quark. 1st ed. Jakarta: Penerbit Universitas Atmajaya dan Kepustakaan Populer Gramedia; 2005.
Posted in Academics | Tagged , , , , , , , , , | Leave a comment

Rekoleksi: Hubungan Dokter-Pasien

PENDAHULUAN

Kompetensi pertama dari tujuh area kompetensi dokter Indonesia yang disusun oleh Konsil Kedokteran Indonesia adalah komunikasi yang efektif. Area kompetensi komunikasi efektif merupakan area pertama yang harus dikuasai seorang dokter selain area 2) keterampilan klinis, 3) landasan ilmiah ilmu kedokteran, 4) pengelolaan masalah kesehatan, 5) pengelolaan informasi, 6) mawas diri dan pengembangan diri, 7) etika, moral, medikolegal dan profesionalisme, serta keselamatan pasien.1 Penempatan kompetensi pertama ini cukup unik karena dengan demikian dokter Indonesia diminta untuk menyadari bahwa keterampilan berkomunikasi efektif mutlak harus dikuasai layaknya keterampilan melakukan operasi usus buntu yang meradang bagi seorang dokter bedah umum. Keterampilan berkomunikasi efektif ini sebenarnya merupakan keterampilan generik yang dimiliki oleh setiap insan manusia yang secara natural dituntut untuk berinteraksi melalui komunikasi dengan sesama manusia dalam kehidupannya. Namun yang perlu diberi perhatian lebih adalah esensi “efektif” dalam komunikasi.

Ada berapa banyak dokter “made in” Indonesia yang sudah dinobatkan memiliki kompetensi komunikasi efektif? Semua pusat pendidikan penghasil dokter di Indonesia akan dengan sigap menyatakan bahwa 100% dokter lulusannya telah memiliki kompetensi tersebut. Jawaban 100% merupakan jawaban yang menantang refleksi masing-masing pusat pendidikan karena bila ada satu lulusan saja yang mengurangi pengabsolutan angka 100% akan berdampak dengan dipertanyakannya kredibilitas pusat pendidikan dokter tersebut. Alasan logisnya adalah penempatan komunikasi efektif di urutan pertama kompetensi dokter Indonesia. Dalam rangkaian praktis klinis, komunikasi efektif sangat penting untuk pekerjaan menolong pasien yang terformulasi dalam frasa “hubungan dokter-pasien.” Penobatan dokter yang memiliki kompetensi keterampilan komunikasi efektif ini selayaknya memerlukan sudut pandang pasien dan masyarakat awam sebagai penerima jasa pelayanan kesehatan oleh dokter. Berapa banyak dokter yang dapat dimengerti oleh pasien dan masyarakat awam ketika ia harus menjelaskan penyakit dan berbagai kondisi ikutan beserta terapi dan prognosisnya?

PROBLEMATIKA KOMUNIKASI SEBAGAI SEBUAH GENERIC SKILL

Diskusi bab ini akan diawali dengan ilustrasi kasus untuk digunakan dalam membahas komunikasi sebagai sebuah generic skill yang dimiliki dokter. Penyebutan jenis keahlian para dokter dalam ilustrasi kasus-kasus berikut ini tidak dimaksudkan untuk memojokkan profesi keahlian para dokter, melainkan semata-mata sebagai contoh ilustrasi. Ketiga kasus yang ditampilkan berikut ini memiliki tingkat kesulitan yang berbeda-beda bila dipandang dari sudut area komunikasi efektif dan integrasinya dengan area kompetensi yang lain.

Ilustrasi Kasus 1

Seorang dokter spesialis kebidanan yang bersuamikan dokter spesialis bedah membawa bayi pertamanya yang berusia satu bulan ke poliklinik untuk dievaluasi oleh sejawat dokter spesialis anak. Dalam beberapa menit evaluasi pertumbuhan dan keadaan umum selesai dilakukan dan selanjutnya diikuti dengan pemberian imunisasi BCG. Beberapa hari setelah kontol di bulan depannya, sang ibu mendapati timbulnya abses kecil di paha bayinya. Spontan saja ia bereaksi dengan melakukan drenase abses kecil tersebut. Abses sembuh dan berakhir dengan parut tanpa disertai komplikasi berarti. Beberapa minggu kemudian ketika ia membaca sebuah jurnal semipopuler, ia tersenyum kecut saat matanya tertumbuk kepada artikel yang menjelaskan bahwa pascaimunisasi BCG akan ditandai dengan munculnya abses kecil di bekas suntikan setelah 4-6 minggu. Kekhawatiran ibu tentang berbagai kemungkinan penyebab seperti infeksi banal ringan pada kulit atau kekurangan perawatannya sendiri terhadap bayinya terjawab sudah.

Diskusi Kasus 1

Seandainya prognosis atau lebih tepat natural history jangka pendek imunisasi BCG diberitahukan oleh dokter spesialis anak, barangkali sang dokter spesialis kebidanan yang sudah lama tidak mengikuti praktik keilmuan dasar pediatrik tersebut tidak perlu mengalami kekecewaan. Kondisi senada tidak perlu terjadi bila dokter memberitahukan kepada orang tua bayi yang diberi suntikan imunisasi Hib (catatan: walaupun belum merupakan singkatan lazim, sengaja ditulis tanpa kepanjangannya untuk menambah makna kalimat) yang diberikan tanpa penjelasan. Ada berapa banyak dokter yang sudah ketinggalan pengetahuan tentang imunisasi Hib yang bukan merupakan imunisasi wajib tersebut? Pasangan dokter spesialis di atas pun tidak mengetahui.

Dokter kasus pertama ini berhadapan dengan orang tua bayi yang juga dokter spesialis yang bila kasusnya diikuti dengan seksama tidak sampai menimbulkan dampak konflik antara dokter dan orang tua pasien. Kegetiran yang dialami orang tua bayi beranjak dari persoalan sederhana yakni tidak diketahuinya perjalanan jangka pendek hasil suntikan BCG yang dalam perspektif orang tua seharusnya mereka memperoleh penjelasan mengingat kemungkinan potensi abses yang dapat berdampak infeksi meluas lokal dengan akibat lanjut timbulnya parut jelek yang dapat dihindari. Barangkali dokter beranggapan bahwa orang tua pasien yang juga dokter telah mengetahui natural history suntikan BCG. Dokter berestimasi lebih (overestimated) tentang pengetahuan orang tua pasien semata-mata karena mereka juga dokter. Kemampuan dokter untuk memberikan penjelasan dan informasi sebagai bagian komponen inti area kompetensi komunikasi efektif perlu dilakukan lebih baik.

Ilustrasi Kasus 2

Seorang ibu hamil trimester pertama dirawat di rumah sakit karena mengalami emesis gravidarum yang hebat sehingga mengalami kekurangan asupan cairan dan kalori, serta kehilangan berat badan secara drastis. Riwayat gastritis kronis menyebabkan dokter spesialis kebidanan yang merawatnya meminta pendapat dokter spesialis penyakit dalam konsultan gastroenterologi. Setelah melalui pemeriksaan singkat, dokter spesialis konsultan ini pun memutuskan untuk melakukan pemerikasaan gastroskopi. Dilema kehamilan trimester pertama membuat dokter memutuskan untuk melakukan tindakan endoskopis tersebut dengan anestesi lokal yang mengandalkan anesthetic spray untuk area faring. Tindakan endoskopi dicoba dilakukan sampai tiga kali namun gagal karena pasien dinyatakan “tidak kooperatif.” Dokter konsultan yang sudah mulai berkeringat ini mulai “memarahi” pasien yang sudah bersimbah keringat dan muntahan dan bahkan menepuk-nepuk lengan atas pasien berulang kali sambil melakukan persuasi dengan suara keras untuk memintanya menurut saja dengan apa yang ia lakukan. Pasien menangis dan pada akhirnya suaminya menyatakan ketidaksanggupan istri menjalani ulangan sesi coba pemeriksaan gastroskopi tersebut. Pemeriksaan tidak dilanjutkan dan diagnosis kecurigaan ulkus di lambung dilupakan hingga pasien keluar dari rumah sakit.

Diskusi Kasus 2

Terlepas dari justifikasi ilmiah tindakan gastroskopi untuk pasien yang mengalami hiperemesis gravidarum yang hebat dengan riwayat gastritis kronis, kondisi di atas seolah wajar terjadi ketika sebuah tindakan sulit untuk dilakukan. Dari sudut pandang dokter, ia bekerja dengan intensi menolong pasien yang sedang mengalami gangguan intake kalori, protein, dan cairan. Namun kewajaran tersebut layak untuk dicermati lebih dalam dan tidak dengan mudah memberi label pasien “tidak kooperatif.” Komunikasi yang tidak efektif terjadi ketika kesulitan untuk melakukan tindakan intervensif mengalami kegagalan dan dokter mulai tidak sabar serta melakukan persuasi dengan kasar. Saat situasi sudah tidak nyaman bagi pasien, maka persuasi justru seharusnya dilakukan dengan sabar. Pasien merasakan ketidaknyamanan yang selayaknya dipahami dengan empati yang proporsional ketika tabung pipa endoskopi memasuki faring dan esofagus tanpa bantuan sedasi. Dalam kondisi hiperemesis yang hebat, mual dan muntah sudah terjadi spontan dan berkepanjangan.

Ilustrasi Kasus 3

Anak laki-laki berusia 10 tahun, menderita demam tinggi sejak 3 hari di rumah sebelum pada akhirnya dibawa berobat ke rumah sakit dan dirawat inap. Satu minggu sebelum menderita panas ia menjalani sirkumsisi. Demam yang tinggi disertai delirium dengan hasil pemeriksaan trombosit yang masih 140.000 belum mengantarkan dokter spesialis anak yang merawat kepada diagnosis DBD. Antibiotik parenteral dan antipiretik diberikan sebagai terapi terhadap diagnosis “suspek infeksi pascasirkumsisi.” Sebenarnya luka sirkumsisi tidak hiperemis walaupun terdapat edema sebagai bagian normal penyembuhan luka sirkumsisi. Esok harinya barulah diagnosis DBD ditegakkan setelah dijumpai penurunan trombosit yang progresif. Orang tua bertanya-tanya mengapa antibiotik yang mahal masih juga diberikan? Tanpa disertai penjelasan, pemberian antibiotik baru dihentikan keesokan harinya. Ketika terdapat epistaksis ringan, dokter meminta dokter spesialis THT datang untuk mengevaluasi pasien. Sang dokter spesialis THT tidak menemukan kelainan anatomis yang memerlukan intervensi namun memberikan keterangan tentang kemungkinan terdapat kelainan di sumsum tulang belakang anak demi melihat data jumlah lekosit yang rendah. “Nanti akan diberitahukan kepada dokter spesialis anak konsultan hematologi,” jelasnya. Perkembangan ini membuat orang tua anak menangis dan gelisah. Tidak ada penjelasan lebih lanjut tentang kelainan darah yang bersumber dari sumsum tulang belakang hingga anak mengalami perdarahan di bekas luka sirkumsisi justru pada saat jumlah trombosit beranjak naik dari 46.000/mm3 menjadi 86.000/mm3. Pada kondisi terakhir ini dokter memutuskan untuk memberikan transfusi trombosit dan plasma (FFP) serta meminta dokter spesialis bedah untuk mengevaluasi perdarahan di luka bekas sirkumsisi. Dokter spesialis bedah menyatakan akan melakukan operasi kecil untuk menghentikan perdarahan. Dalam situasi tersebut, orang tua menjadi bingung dan khawatir dengan keputusan para dokter yang mendua. Perdarahan yang terakhir ini tidak disertai penjelasan apakah disebabkan oleh kondisi non-bedah (pada saat trombosit beranjak naik) atau kondisi bedah. Kedua kutub dokter bedah dan non-bedah mengambil sikap bersama-sama melakukan intervensi. Orang tua yang mengalami kekhawatiran berlebihan meminta pendapat sahabatnya, seorang dokter, tentang rencana memindahkan perawatan anaknya ke rumah sakit lain.

Diskusi Kasus 3

Kasus ketiga merupakan sebuah kasus dalam clinical setting yang lebih kompleks. Penyakit DBD merupakan penyakit endemis di Indonesia dan sudah banyak sekali diterangkan kepada masyarakat oleh pemerintah maupun organisasi profesi dan individu para dokter melalui media populer. Namun kompleksitas kasusnya tidak mudah untuk dipahami oleh awam. Epistaksis merupakan komplikasi lazim DBD sehingga kejadian epistaksis ringan mungkin tidak memerlukan rujukan kepada dokter spesialis THT yang dalam sudut pandang pasien dapat mengakibatkan bertambahnya beban biaya yang harus dibayarnya. Seharusnya dokter anak dapat merawatnya tanpa kesulitan berarti. Namun demikian dalam skenario di atas, orang tua yang khawatir berlebihan akan dengan mudah menyetujui rencana dokter untuk meminta konsultasi kepada dokter spesialis THT. Yang membingungkan orang tua adalah ketika dokter THT tidak menemukan kelainan pada hidung pasien, justru orang tua menerima keterangan tentang kelainan sumsum tulang belakang yang meningkatkan ketegangan mereka. Apakah mungkin anak mereka juga menderita leukemia?

Orang tua yang berpengetahuan dan bersikap kritis akan mulai terkesan “tidak kooperatif” dalam sudut pandang dokter. Mereka mulai mempertanyakan mengapa antibiotik masih diberikan ketika diagnosis DBD sudah ditegakkan? Sebaliknya apakah antibiotik dengan mudah dihentikan pada saat kondisi bengkak luka sirkumsisi masih ada terkait diagnosis “infeksi pascasirkumsisi”? Apakah benar kondisi demam yang dialami anak disertai dengan penurunan jumlah trombosit dapat disertai munculnya gangguan sumsum tulang belakang dengan adanya leukopenia? Dalam hal ini orang tua sebenarnya bersikap mempertanyakan rasionalitas diagnosis dan terapi yang diberikan oleh dokter. Keterampilan berkomunikasi efektif harus diintegrasikan dalam praktik bersamaan dengan clinical reasoning dalam area kompetensi landasan ilmiah ilmu kedokteran.

Keputusan dilematis harus dibuat oleh orang tua yang cemas dan bingung manakala mereka memperoleh keterangan bahwa anaknya harus dibedah (walaupun berupa bedah ringan untuk mengeksplorasi luka bekas sirkumsisi) sekaligus menerima transfusi trombosit dan plasma. Mereka berpikir kritis dan mempertanyakan bagaimana bila pembedahan justru mengakibatkan perdarahan yang sulit berhenti. Mengapa transfusi harus diberikan ketika jumlah trombosit justru sedang meningkat bermakna? Perdarahan terjadi karena gangguan sistem pembekuan darah, tetapi mengapa justru akan dibuat luka lagi melalui pembedahan? Dalam situasi yang agak kompleks demikian, penjelasan haruslah dibuat melalui komunikasi antar dokter dalam tim yang merawat pasien dan diformulasikan dengan penyampaian secara sederhana kepada orang tua. Para dokter spesialis yang tidak saling bertemu muka tersebut selayaknya berkomunikasi dan bersepakat untuk menyampaikan formulasi penjelasan. Komunikasi antar dokter dapat dilakukan melalui telepon dan kesepakatan mereka dituangkan dalam surat komunikasi antar sejawat. Formulasi penjelasan kepada orang tua pasien dapat ditambahkan dengan singkat bahwa tindakan pembedahan untuk menghentikan perdarahan akan dilakukan bila gangguan proses pembekuan darah sudah teratasi. Dalam kondisi jumlah trombosit yang sedang meningkat, gangguan pembekuan darah dapat terjadi mengingat adanya kekurangan faktor-faktor lain yang dibutuhkan dalam proses pembekuan darah. Transfusi plasma diberikan untuk mengatasi keadaan tersebut.

Kasus ketiga ini merupakan kasus yang kompleks dan terkesan sulit. Kompleksitas kasus ini berpotensi untuk mengundang konflik antara dokter dan orang tua pasien. Kemampuan untuk berkomunikasi efektif meliputi komunikasi antara dokter dengan pasien dan orang tuanya, serta antara dokter dengan sejawatnya. Keterampilan berkomunikasi tersebut harus terintegrasi dengan keterampilan penguasaan landasan ilmiah ilmu kedokteran yang didalamnya meliputi kompetensi inti penerapan konsep-konsep dan prinsip-prinsip ilmu biomedis, klinis, perilaku, dan ilmu kesehatan masyarakat; serta kompetensi inti kemampuan merangkum interpretasi anamnesis, pemeriksaan klinis dan uji laboratorium, dan prosedur yang sesuai. Dalam hal komunikasi dengan sejawat multidisiplin yang bersama-sama merawat seorang pasien, setiap dokter diharuskan untuk selalu berkomunikasi dengan sejawat lain, baik lisan maupun tertulis, dengan mempertimbangkan pemahaman perspektif pasien dan keluarganya. Pemberian keputusan terapi tidak layak terjadi tanpa mempertimbangkan pendapat terapi sejawat lainnya. Tidak ada lagi pasien yang menerima terapi sepuluh atau lebih macam obat dari tiga orang dokter yang tidak saling mau tahu terapi yang sudah diberikan oleh sejawatnya. Dokter juga harus menghargai sejawatnya melalui penempatan nilai kolegialitas setinggi-tingginya.2

Sebaliknya kompleksitas komunikasi efektif yang terintegrasi dengan keterampilan penguasaan landasan ilmiah ilmu kedokteran tidak mudah dipahami oleh awam ketika terjadi konflik antara dokter (beserta tim dan atau rumah sakit).dan pasien. Bila terdapat dugaan pelanggaran di ranah etika maupun disiplin, maka selayaknya penyelidikan dilakukan oleh tim dari profesi dokter juga dan bukannya diadili oleh orang dari kalangan awam. Berikut ini adalah sebuah ilustrasi analogis pendek:  bila ada seorang anggota militer yang tidak menyemir sepatu dan tidak menggosok logam-logam tanda pangkat dan kepala ikat pinggangnya hingga tampil tidak mengkilap (kusam) dan memberi kesan kusat mesat setiap kali pada saat upacara, anggota militer tersebut dapat diduga melakukan pelanggaran disiplin. Siapatah yang harus melakukan penyelidikan dan memberikan keputusan atas dugaan pelanggaran disiplin anggota militer tersebut? Bila ia tidak melakukan yang seharusnya dilakukan dalam aturan militer, siapatah yang harus melakukan penilaian?

KOMUNIKASI TIDAK TERPISAH DARI KEMAMPUAN BERBAHASA

Di dalam situasi internal dalam keluarga atau dalam perbincangan informal misalnya, orang memperbincangkan dokter yang menjadi rujukan masyarakat karena kemampuannya yang superior dalam memberikan penjelasan tentang diagnosis dan terapi sehingga dapat memberikan ketenangan kepada pasien dan keluarga. Tentu saja juga karena dokter tersebut “bertangan dingin.” Sebaliknya cukup sering kita jumpai dokter yang tidak jelas dalam menyampaikan penjelasan tentang kondisi pasien atau rencana terapi yang akan diberikannya.

Unik bahwa ada dokter yang memberikan penjelasan secara tidak jelas. Seharusnya hal berkomunikasi yang dilakukan secara lisan dapat dilakukan dengan lebih baik daripada komunikasi secara tertulis. Apakah bahasa yang digunakan sulit dipahami oleh pasien? Memang benar bahwa kemampuan berkomunikasi tidak terlepas dari kemampuan berbahasa, namun dalam komunikasi lisan terdapat banyak pendukung bagi pelaku komunikasi dengan adanya ekspresi wajah, gerak-gerik anggota tubuh, dan intonasi ucapan pengujarnya.3 Karena semua faktor tersebut tidak pernah dapat ditemui dalam komunikasi dengan menggunakan bahasa tulis, maka seharusnya komunikasi dalam bahasa lisan lebih mudah untuk dilaksanakan dan dipahami.

Dalam kebutuhan berbahasa tulis, ragam bahasa yang seharusnya digunakan adalah ragam bahasa baku atau bahasa standar. Apa yang ditulis seharusnya dapat membawa pesan secara utuh tentang apa yang dimaksudkan atau dipahami oleh penulisnya.3 Ragam bahasa baku ini meliputi juga komunikasi dalam bahasa tulis kepada pihak asuransi ketika dokter harus mengisi lembar formulir klaim asuransi, kepada penegak hukum atau ketika dokter harus menjadi saksi ahli, serta juga kepada masyarakat melalui berbagai kesempatan seperti edukasi dalam media populer. Dalam konteks berkomunikasi dengan sejawat dokter, maka ragam bahasa baku tersebut tentu mengikuti wacana teknis bahasa kedokteran. Hal yang harus dilatih oleh dokter sejak dalam masa pendidikan adalah ketika menulis surat rujukan yang disertai laporan penanganan pasien yang seharusnya ditulis dengan jelas, benar, dan lengkap walaupun ringkas.

Di dalam naskah Standar Kompetensi Dokter yang disusun oleh Konsil Kedokteran Indonesia,1 tidak tertera penjelasan kata “efektif”  untuk “komunikasi efektif.” Area kompetensi inti komunikasi efektif disebutkan sebagai kemampuan menggali dan bertukar informasi secara verbal dan non-verbal dengan pasien pada semua usia, anggota keluarga, masyarakat, kolega, dan profesi lain.1,4 Kompetensi inti tersebut memiliki komponen kompetensi yang disertai dengan penjabaran kompetensi. Komponen kompetensi komunikasi efektif meliputi 4 hal yaitu 1) berkomunikasi dengan pasien serta anggota keluarganya, 2) berkomunikasi dengan sejawat, 3) berkomunikasi dengan masyarakat, dan 4) berkomunikasi dengan profesi lain.  Sementara penjabaran komponen berkomunikasi dengan pasien dan keluarganya meliputi beberapa aspek yaitu bersambung rasa seperti menunjukkan sikap empati dan dapat dipercaya, mendengarkan dengan aktif dan bukan mendengar saja yang juga terkait dengan memberikan waktu yang cukup kepada pasien untuk menyampaikan keluhan dan pandangannya, memelihara dan menjaga harga diri pasien, serta memperlakukan pasien sebagai mitra sejajar dalam penyelesaian masalah kesehatan pasien. Aspek lain dalam penjabaran komponen komunikasi efektif ini meliputi juga kemampuan mengumpulkan informasi melalui keterampilan anamnesis yang sekaligus memanfaatkan clinical reasoning. Dua pokok penjabaran yang lain adalah memahami perspektif pasien, dan kemampuan memberikan penjelasan dan informasi.1

Apa esensi “efektif” dalam kompetensi “komunikasi efektif”? Menurut WHO Competency Model5 yang bukan ditujukan kepada seorang dokter melainkan seluruh officer WHO, komunikasi yang efektif dan kredibel adalah expresses oneself clearly in conversations and interactions with others; listens actively; di dalamnya juga termasuk kemampuan berkomunikasi secara tertulis. Dalam komunikasi efektif secara lisan, pada hakikatnya penutur sebagai pelaku komunikasi harus dapat memastikan bahwa informasi yang disampaikannya dapat dimengerti dengan baik oleh penerima informasi. Dalam wacana teknis komunikasi berbahasa tulis, informasi akan mudah dipahami bila penulisnya mengunakan bahasa baku yang baik dan benar sesuai bidang keilmuan kedokteran. Konsep yang tertuang di dalam bahasa tulis menggambarkan konsep abstraksi yang ada di dalam benak penulisnya dan dapat dimengerti oleh penerima komunikasi tertulis sehingga si penerima memiliki konsep yang sama persis dengan apa yang disampaikan oleh penyampainya.

Sebenarnya dan sejujurnya, komunikasi lisan antara dokter dan pasien dalam konteks tertulis maupun lisan tidak pernah dapat mencapai kesempurnaan equality seperti komunikasi dalam wacana teknis antar dokter. Penyebabnya sudah kita ketahui bersama yaitu adanya kesenjangan antara ilmu kedokteran yang dimiliki oleh dokter dan pasien yang memiliki pengetahuan kedokteran populer yang terbatas.

Berikut adalah sebuah contoh bagaimana penjelasan dilakukan oleh dokter kepada pasien yang awam sama sekali tentang ilmu kedokteran. Uraian yang disajikan belumlah lengkap menggambarkan upaya untuk menjelaskan seluruh aspek teknis dan non-teknis kepada pasien dan keluarganya. Seorang dokter spesialis bedah plastik akan cukup mengalami situasi yang menantang ketika ia harus menerangkan sebuah tindakan free flap yang memerlukan teknik microsurgery dalam pemanfaatan jaringan tubuh pasien yang ditransfer untuk digunakan sebagai materi rekonstruksi kecacatan bagian tertentu tubuh pasien. Misalnya ketika ia harus menerangkan rekonstruksi kecacatan berupa kontraktur leher akibat luka bakar di masa lalu; dokter harus menerangkan bahwa pelepasan jeratan jaringan parut yang membuat dagu pasien terlekat kuat ke dadanya akan mengakibatkan sebuah “danau luka yang luas.” Danau luka yang luas tersebut memerlukan “baju penutup” berupa kulit atau jaringan tubuh beserta kulit. Penutup berupa transplantasi atau tandur alih kulit tipis saja (baca: skin graft) dapat dilakukan namun harus disertai dengan pemakaian alat penahan di leher selama setidaknya 3-6 bulan pascaoperasi, selain tentu saja kemungkinan komplikasi berupa kegagalan transplantasi kulit beserta konsekuensinya dan komplikasi-komplikasi umum yang lain. Transplantasi kulit tipis memiliki kemungkinan terjadinya efek penarikan yang mengakibatkan kembalinya kesulitan pasien untuk menengadah. Pilihan teknik lain adalah pilihan yang lebih canggih dengan melakukan pemindahan jaringan kulit beserta lapisan tebal lemak di bawahnya untuk dipindahkan ke luka di leher. Sebuah ”pulau” jaringan kulit dan lemak dari bagian tertentu, misalnya paha, akan diambil beserta pembuluh darah nadi dan pembuluh darah balik yang memberikan kehidupan kepada “pulau” jaringan tersebut. Selanjutnya “pulau” ditransfer ke luka luas di leher dan dijahitkan dengan juga disertai penyambungan kedua jenis pembuluh darahnya ke pembuluh darah yang bersesuaian di leher. Pembuluh nadi disambung dengan pembuluh nadi, demikian juga pembuluh balik dengan pembuluh balik. Penyambungan pembuluh darah berukuran sangat kecil tersebut memerlukan operasi di bawah mikroskop atau kaca pembesar. Operasi dapat memerlukan waktu lebih dari 5-6 jam. Aliran darah hasil penyambungan pembuluh darah dapat saja mengalami kegagalan sehingga setiap saat pada masa kritis 5 hari pertama pascaoperasi pasien mungkin perlu dibawa kembali ke kamar operasi untuk perbaikan aliran darah yang terganggu tersebut. Selain berbagai komplikasi umum yang dapat terjadi, sambungan pembuluh darah mungkin tidak berhasil menghidupi “pulau” jaringan yang akan berakibat dengan dibuangnya seluruh “pulau” tersebut. Sebaliknya keunggulan teknik operasi ini adalah keberhasilannya untuk tidak disertai dengan kejadian penarikan yang mengakibatkan kembalinya kesulitan pasien untuk menengadah. Selain tidak memerlukan pemakaian alat penahan sampai 3- 6 bulan, hasil operasi dengan teknik bedah mikro ini lebih baik secara estetis.

Setelah mengikuti ilustrasi contoh kasus di atas, dapat kita bayangkan tingkat kesulitan yang membutuhkan kepiawaian dokter untuk bisa berkomunikasi secara efektif kepada pasien dan anggota keluarganya. Kesulitan dokter dalam menjelaskan rencana terapi di atas akan sangat tertolong bila dokter menyiapkan serangkaian gambar-gambar skematis untuk membantu memudahkan pasien dalam memahami penjelasan dokter. Alat peraga berupa gambar bergerak dengan teknik animasi juga akan sangat membantu pemahaman oleh pasien dan anggota keluarganya. Hanya dalam keadaan pasien menghendaki, gambar-gambar contoh kondisi operasi sebenarnya dapat dipergunakan.

Selain kesulitan spesifik seperti yang sudah dibahas di atas, setiap jenis tindakan dalam semua bidang keilmuan memiliki keunikan dan kompleksitas masing-masing. Pengetahuan dalam bidang bedah tertentu belum tentu dipahami dengan baik bahkan oleh dokter bedah juga dengan spesifikasi keahlian yang berbeda.6 Tingkat kecanggihan teknis tersebut tidak pernah akan dapat mencapai tingkat sepadan dalam komunikasi dokter-pasien. Namun demikian, upaya penjelasan sebaik-baiknya tetap harus selalu diupayakan oleh setiap dokter dalam tugasnya menolong pasien. Kekurangan-kekurangan teknis yang dapat saja terjadi terkait dengan kejadian komplikasi yang potensial mengundang masalah medikolegal, tidak akan pernah dapat dipahami dengan baik dan sepadan tingkatannya oleh awam, bahkan juga oleh kolega dokter yang berasal dari bidang keilmuan yang berbeda.6 Upaya untuk menjelaskan teknik kedokteran perlu dilakukan oleh para dokter dan organisasi profesi melalui berbagai media populer7,8  sebagai bagian untuk menjembatani kesenjangan pengetahuan masyarakat. Pada akhirnya kompetensi yang harus dimiliki oleh individu dokter haruslah mengikuti definisinya sebagai habitual and judicious use of communication, knowledge, technical skills, clinical reasoning, emotions, values and reflection in daily practice for the benefit of the individual and community being served.9 Kompetensi dalam area komunikasi efektif niscaya membutuhkan learning curve yang harus terus menerus diupayakan oleh setiap dokter dalam praktik klinis.

KEPRIBADIAN, BUDAYA, DAN TINGKAT PENDIDIKAN

Di bagian akhir bahasan hubungan dokter-pasien ini kita perlu juga menggali pemahaman lebih lanjut perihal kemampuan berkomunikasi yang juga sangat dipengaruhi oleh kepribadian sesorang. Di atas telah disebut tentang dokter yang tidak dapat dipahami maksudnya ketika berbicara dan memberikan kuliah atau memberikan penjelasan teknis medis kepada pasien. Seorang dokter yang berkepribadian tertutup dan bersifat pendiam, seringkali irit dalam berkata-kata; bahkan terlalu hemat. Dokter tidak memberikan keterangan bila tidak ditanya oleh pasien, sementara pasien seringkali tidak tahu harus bertanya tentang apa. Faktor kepribadian juga sangat berpengaruh terhadap kesuksesan seorang dokter dalam menunjukkan kompetensi berkomunikasi efektif. Dengan demikian wajar bila latihan untuk berkomunikasi efektif memiliki porsi yang cukup dalam proses pendidikan klinis seorang dokter.

Sejak lama telah diketahui bahwa budaya yang berbeda antar pelaku komunikasi dapat menimbulkan kesalahmengertian antar pihak mengingat banyaknya faktor yang terlibat dalam budaya.6 Budaya merujuk kepada pola terintegrasi perilaku manusia yang meliputi bahasa, pemikiran, tindak tanduk, kebiasaan, kepercayaan, kelompok berdasarkan ras, etnis, sosial, dan agama.10 Pelayanan kesehatan kepada pasien sebagai individu juga harus disertai perhatian dan pemahaman akan budaya pasien. Contoh: operasi elektif tidak dapat dipaksakan di hari Selasa bila pasien dan keluarganya meyakini bahwa hari Selasa bukanlah hari baik bagi mereka untuk menjalani operasi. Contoh lain di Tiworo Kepulauan, Kabupaten Muna, Sulawesi Tenggara, seorang dokter tidak selayaknya marah ketika keluarga pasien tiba-tiba menaburkan beras yang mencemari lapangan operasi penjahitan luka episiotomi pascapersalinan karena taburan beras itu merupakan ungkapan rasa syukur segera kepada Tuhan bagi mereka.

Kompleksitas budaya menjadi makin jelas ketika digabungkan dengan faktor tingkat pendidikan. Bayangkan kesulitan komunikasi yang dihadapi seorang dokter ketika menghadapi pasien yang berasal dari suku Irian berpendidikan diploma, suku Jawa berpendidikan SMA, suku Batak bergelar master dalam bidang engineering, bangsa Korea dengan pendidikan doktor, ras Afrika berpendidikan setingkat SMA, dsb. Namun terlepas dari kompleksitas kepribadian, budaya, dan pendidikan, pada dasarnya dokter tetap dituntut untuk mampu mengenali semua faktor berpengaruh yang terintegrasi dalam budaya dan juga latar belakang pendidikan masing-masing pasien dengan menempatkan keutamaan diri pasien dan keluarga (patient/ family-centered care). Tujuan pertolongan pengobatan bagi pasien harus diupayakan sekuat tenaga melalui upaya komunikasi efektif. Beberapa contoh tolok ukur keberhasilan berkomunikasi efektif dalam hubungan dokter-pasien adalah sebagai berikut: pasien merasa dokter menjelaskan keadaaannya sesuai tujuannya berobat, pasien memahami dampak yang menjadi konsekuensi penyakit yang dideritanya, pasien merasa dokter mendengarkan keluhannya dan mau memahami keterbatasan kemampuannya, serta pasien mau bekerja sama dengan dokter dalam menjalankan semua upaya pengobatan/ perawatan kesehatannya.4

(Dipublikasikan ulang dengan izin dari Ethical Digest)

Dafter Pustaka:

  1. Konsil Kedokteran Indonesia. Standar kompetensi dokter. Jakarta: Konsil Kedokteran Indonesia; 2006.
  2. Prasetyono TOH (editorial). Ganglion dan Hipocrates. J I Bedah Indones. 2005;33:vii-viii.
  3. Prasetyono TOH. Berbahasa tulis dengan baik: pengantar menulis karya tulis ilmiah. Jakarta: EGC; 2007.
  4. Ali MM, Sidi IPS, Zahir H, editors. Komunikasi efektif dokter-pasien. Jakarta: Konsil Kedokteran Indonesia; 2006.
  5. WHO. WHO global competency model. [Online]. 2009 [cited 2009 July 24]; [1 screen]. Available from: URL: http://www.who.int/employment/competencies/en/
  6. Prasetyono TOH (editorial). Pak Cilik Anteng: sekelumit kisah tentang sandal jepit. J I Bedah Indones. 2004;32:vii-viii.
  7. Prasetyono TOH. Merekonstruksi rahang bawah korban bom. Kompas. 2003 Aug 8. [cited 2009 July 27]. Available from: URL: http://perapisurgeon.org/artikel_view.asp?id=10
  8. Prasetyono TOH. Bedah mikro memberi harapan pada korban amputasi traumatika dan pernderita mutilasi karena kanker. Kompas. 2003 May 2. [cited 2009 July 27]. Available from: URL: http://perapisurgeon.org/artikel_view.asp?id=9
  9. Epstein RM, Hundert EM. Defining and assessing professional competence. JAMA. 2002; 287: 226-36.
  10. Association of American Medical Colleges. Cultural competence education. Washington D.C.: AAMC; 2005.
Posted in Academics | Tagged , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Rekonstruksi Mikrovaskuler untuk Cedera Ujung Jari Tangan

Meskipun jarang bersifat fatal, cedera ujung jari tangan berpotensi menimbulkan kecatatan jangka panjang. Dalam melakukan rekonstruksi ujung jari, beberapa prioritas harus diingat: pemulihan penutup kulit untuk melindungi struktur tulang, tendon, dan saraf di bawah kulit; memaksimalkan sensibilitas dan menghilangkan nyeri; mempertahankan panjang jari yang cedera; dan meminimalisasi gangguan kosmetik. Dalam mengusahakan bentuk jari yang “normal”, bedah mikrovaskuler memegang peranan penting. Sepertu yang Anda ketahui, bedah mikrovaskuler adalah teknik bedah di mana dokter bedah melakukan teknik dengan bantuan mikroskop bedah untuk menyambungkan pembuluh darah dan saraf yang kecil.

Tingkat cedera ujung jari tangan menentukan apakah replantasi dapat dilakukan. Sebuah cedera amputasi di daerah sebelum pelat kuku dapat ditangani dengan replantasi. Namun, replantasi lebih sulit untuk dilakukan saat cedera terletak lebih ke ujung atau hanya melibatkan kehilangan kulit sisi telapak. Meskipun terdapat kesulitan untuk menyambungkan pembuluh darah ujung karena ukurannya yang kecil, hasil fungsional umumnya lebih unggul daripada replantasi di daerah yang lebih proksimal (daerah ke arah pangkal jari).

Replantasi dengan bedah mikro dianggap sebagai teknik penting dibandingkan teknik alternatif klasik. Hal ini disebabkan karena hasil estetik yang kurang memuaskan pada daerah cedera dan daerah donor, parestesia (sensasi kesemutan, nyeri, atau baal), kontraktur sendi, dan risiko kematian jaringan yang diasosiasikan dengan penatalaksanaan klasik. Replantasi berarti bahwa prosedur bedah ditujukan untuk menyambungkan kembali bagian tubuh yang telah terpisahkan secara total, termasuk amputasi ujung jari tangan.

Pada kondisi di mana terjadi kehilangan bantalan jari dan kondisi yang menyulitkan secara teknis, pasien dapat memilih untuk menjalani operasi rekonstruksi untuk mendapatkan bantalan itu kembali. Sebuah daerah bantalan kecil di sisi jempol kaki adalah daerah donor yang baik untuk merekonstruksi bantalan jari, dengan hanya menimbulkan parut minimal dan tanpa gangguan fungsional pada jari kaki. Jaringan bantalan itu kemudian dipindahkan ke jari dengan teknik bedah mikro di mana pembuluh darah (pembuluh nadi dan pembuluh balik) serta saraf disambungkan dengan pasangannya pada jari tangan. Dengan demikian, jari tersebut dapat memperoleh kembali penampilan dan fungsi alaminya.

Atas kiri: Seorang pria 34 tahun dengan kulit dan jaringan lunak jari manis sisi telapak hancur. Atas kanan: Free flap jaringan bantalan diambil dari jempol kaki. Bawah kiri: 1 minggu setelah jaringan bantalan dipindahkan ke jari manis yang terluka. Bawah kanan: 4 bulan setelah operasi. (dengan izin dari Jurnal Berkala Ilmu Kedokteran)

Atas kiri: Seorang pria 34 tahun dengan kulit dan jaringan lunak jari manis sisi telapak hancur. Atas kanan: Free flap jaringan bantalan diambil dari jempol kaki. Bawah kiri: 1 minggu setelah jaringan bantalan dipindahkan ke jari manis yang terluka. Bawah kanan: 4 bulan setelah operasi. (dengan izin dari Jurnal Berkala Ilmu Kedokteran)

Informasi lebih lanjut mengenai cedera ujung jari tangan dapat Anda baca di sini.

 

Referensi:
Seswandhana R, Prasetyono TOH, Sukasah C.  Microvascular reconstruction for finger tip injuries: case series. J Med Sci Volume 43, No. 2, Juni 2011:145-149.

Posted in Public Education | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Microvascular Reconstruction in Fingertip Injuries

Although it is seldomly fatal, fingertip injury has the potential of causing long term disability. In performing fingertip reconstruction, several priorities should be bear in mind: restoration of skin cover to protect underlying bone, tendon, and nerve structure; maximize sensibility and nullify pain; preserve the length of the affected digit; and minimize cosmetic defect. In the effort to give a “normal” shape of the digit, microvascular surgery holds an important role. As you may be aware, microvascular surgery is a surgical technique where the surgeon performs the techniques under magnification aided with a surgical microscope to connect small vessels and nerves.

The level of fingertip injury determines whether a replantation can be performed. An amputation injury at the level of proximal nail plate can be managed by replantation. However, replantation is more difficult when the injury is located more distally or only involves volar skin loss. Despite the difficulty in microsurgical reconnection of distal vessels due to their size, the functional results are often superior to more proximal level of replantations.

Replantation by microsurgery is considered an important technique compared to classic alternative techniques. This is due to more displeasing aesthetic results on both the site of injury and the donor area, paresthesia, joint contracture, and the risk of necrosis associated with classic treatments. Replantation means that the surgical procedure is aimed to reconnect the totally amputated body part, including finger tip amputation.

In the event where the pulp of a finger is lost and gives a technically difficult situation, the patient may have an option to get a reconstructive surgery to get the contoured finger pulp back. A small area of the great toe side pulp can be a good donor site to reconstruct finger pulp, leaving minor scar and no functional impairment in the toe. That small pulp tissue is then transferred to the finger by microsurgical technique where the vessels (artery and vein) and the nerve are connected to their counterparts in the finger. The finger gets its normal and natural look and function.

Top left: A 34 year-old male with the skin and soft tissue on the palmar side of the ring finger crushed. Top rigt: A free pulp tissue flap is taken from the great toe. Bottom left: 1 week after the pulp tissue is transferred to the injured ring finger. Bottom right: 4 month after surgery. (with permission from the Journal of Medical Sciences)

Top left: A 34 year-old male with the skin and soft tissue on the palmar side of the ring finger crushed. Top rigt: A free pulp tissue flap is taken from the great toe. Bottom left: 1 week after the pulp tissue is transferred to the injured ring finger. Bottom right: 4 month after surgery. (with permission from the Journal of Medical Sciences)

More information on fingertip injury is available on this article.

 

Reference:
Seswandhana R, Prasetyono TOH, Sukasah C.  Microvascular reconstruction for finger tip injuries: case series. J Med Sci Volume 43, No. 2, June 2011:145-149.

Posted in Public Education | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , | 4 Comments

Penyembuhan Luka

Kulit seseorang dianggap sempurna bila kulit tersebut mulus tanpa parut luka yang menonjol. Parut tidak hanya mengganggu penampilan estetik kulit tetapi juga berpotensi mengganggu gerakan fungsional. Pembentukan parut luka, entah parut halus yang tidak menarik perhatian atau parut abnormal, tergantung pada proses penyembuhan luka.

Penyembuhan luka adalah salah satu proses fisiologis manusia yang paling kompleks. Sebuah luka didefinisikan sebagai permukaan tubuh yang terekspos akibat hilangnya kulit. Saat gangguan terjadi pada kulit ari (lapisan luar), sel-sel yang berdekatan akan bermigrasi dan bertambah banyak, dan luka akan sembuh secara alami tanpa memerlukan perawatan khusus. Kondisi ini menghasilkan parut yang relatif tidak tampak. Semakin dekat luka tersebut ke permukaan kulit, semakin samar parut yang ditimbulkan.

Di sisi lain, sebuah luka yang terjadi lebih dalam hingga kulit jangat (lapisan dalam) membutuhkan lebih banyak usaha dan waktu untuk sembuh tergantung kedalaman dan luas luka. Epitelisasi berasal dari folikel rambut, kelenjar keringat, dan kelenjar sebasea.

Penyembuhan luka terjadi dalam 3 fase, di mana kesemuanya terjadi secara tumpang tindih satu sama lain:

  • Fase inflamasi (peradangan), yang bertujuan untuk menghentikan perdarahan, membuang jaringan mati, dan mencegah infeksi. Fase ini dimulai segera setelah awitan luka dan berlangsung hingga 4-6 hari.
  • Fase proliferasi, di mana pembentukan pembuluh darah dan jaringan kulit baru dimulai. Fase ini terjadi pada minggu kedua hingga ketiga. Kebanyakan orang menganggap bahwa sebuah luka dikatakan “sembuh” bila kulit yang terekspos telah ditutup oleh kulit ari baru. Hal ini tidaklah benar. Apa yang kita lihat menutupi luka yang tadinya “telanjang” sebenarnya adalah luka imatur (belum matang). Biasanya luka imatur disertai beberapa gejala seperti merah, gatal, nyeri, dan kekakuan kulit.
  • Sebuah luka dianggap sembuh setelah melalui fase maturasi, yang merupakan fase terakhir dan terlama. Fase ini dapat berlangsung hingga 6 bulan-2 tahun sejak awitan luka. Luka yang matur ditandai dengan warnanya yang pucat, tidak nyeri ataupun gatal, lembut, dan lentur. Pada fase final ini terjadi penyeimbangan antara penumpukan dan penguraian kolagen. Defisiensi penimbunan atau pembentukan kolagen akan menghasilkan parut luka yang kurang kuat atau parut yang atrofi, sementara gangguan penguraian kolagen akan menimbulkan parut abnormal atau patologis dalam bentuk parut hipertrofik atau keloid.

Proses penyembuhan luka bergantung pada beberapa faktor lokal dan sistemik. Risiko terbentuknya parut abnormal dapat diminimalisasi dengan menciptakan kondisi lokal yang ideal untuk penyembuhan luka. Hal pertama adalah bahwa semua jaringan yang terlibat harus hidup. Jaringan mati harus dibuang secara ekstensif dan menyeluruh selama debridement (proses membersihkan jaringan mati/rusak/terinfeksi). Benda asing menghalangi kemampuan kontraksi luka, pertumbuhan pembuluh darah baru, dan epitelisasi. Karena itu benda asing harus disingkirkan selama pembersihan luka. Kontaminasi/infeksi juga menghalangi penyembuhan luka sehingga harus dicegah, atau ditangani secara adekuat bila sudah terjadi. Faktor sistemik yang dapat memengaruhi penyembuhan luka adalah diabetes, kebiasaan merokok, hipotiroidisme, penuaan, nutrisi, obat-obatan (termasuk kemoterapi), gangguan organ tertentu, dan radiasi.

Penampakan akhir parut luka tergantung pada beberapa faktor: perawatan luka yang adekuat, kecukupan kelembaban kulit, lokasi terjadinya luka, usia pasien, keterampilan dokter bedah (bila pasien membutuhkan penanganan bedah), lama penyembuhan luka, dan faktor keturunan. Bila parut abnormal terjadi, beberapa pilihan terapi dapat dilakukan, misalnya bedah, gel silikon, suntikan kortikosteroid, radiasi, kompresi, atau kombinasi metode-metode tersebut.

Seperti kata peribahasa, mencegah lebih baik daripada mengobati. Untuk mencegah terbentuknya parut abnormal, dianjurkan bahwa luka ditangani oleh seorang dokter – lebih baik lagi seorang dokter bedah plastik – sejak dini dari awitan terjadinya luka agar dapat dievaluasi dan ditangani secara adekuat. Contohnya, setelah follow-up 1 minggu pascaoperasi caesar ke dokter kebidanan Anda, idealnya Anda melanjutkan kontrol ke seorang dokter bedah plastik untuk mencapai penampilan parut yang optimal. Dengan begitu, luka dapat diamati dan ditangani secara adekuat dan penatalaksanaan yang tepat dapat dilakukan bila parut abnormal terjadi. Pemilihan waktu follow-up biasanya setelah 2-3 minggu, 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan, dan 1 tahun pascaoperasi.

Referensi:

  1. Prasetyono TOH. General concept of wound healing, revisited. Med J Indones 2009; 18: 206-14
  2. Anna LK. Agar luka tak meninggalkan bekas. Kompas 2012 Sept 21. [dikutip 2013 Jan 24]. Diunduh dari http://health.kompas.com/read/2012/09/21/18052051/Agar.Luka.Tak.Meninggalkan.Bekas
  3. Prasetyono TOH. Take care of your scar.

 

Posted in Public Education | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Wound Healing

One would consider his/her skin to be flawless when it is smooth without any unsightly scar. A scar not only impairs the aesthetic appearance of the skin, but also has the potential to hinder functional movement. The formation of a scar, be it a fine inconspicuous scar or an abnormal scar, depends on the process of wound healing.

Wound healing is one the most complex processes of human physiology. A wound is generally defined as a raw surface on the body surface due to loss of skin. When a disruption happens on the epidermis (outer) layer of the skin, adjacent cells will migrate and proliferate, and the wound will heal naturally without the need of any special treatment. This results in a relatively inconspicuous scar. The more superficial the wound, the more inconspicuous the resulting scar.

A wound that goes deeper to the dermis (inner) layer, on the other hand, will need more effort and time to heal, depending on the depth and extent of injury. Epithelialization comes from the skin appendages i.e. hair follicles, sweat glands, and sebaceous glands.

Wound healing happens in 3 phases, all of which are overlapping rather than separate to each other:

  • Inflammatory phase, which aims to stop any bleeding, remove dead tissue, and prevent infection. This phase starts immediately at the onset of injury and lasts until 4-6 days.
  • Proliferative phase, where the formation of new vascular and skin tissue starts. This phase occurs during the second-third week. Most people consider a wound is “healed” when the open skin is closed by new epidermis. This is not true. What you see covering the previously “naked” wound is actually an immature wound. It is generally accompanied by several symptoms, such as redness, itch, pain, and rigid skin.
  • A wound is considered healed after it has gone through the maturation phase, which is the final and longest phase. It can last for as long as 6 months-2 years from the onset of injury. A mature scar is characterized by pale color, lack of pain and itch, soft, and flexible. In this final phase, balancing between collagen deposition and degradation takes place. A deficient collagen deposition or synthesis will result in a scar which lacks tensile strength or an atrophic scar, while an impaired collagen degradation may result in an abnormal or pathological scar in the form of hypertrophic scar or keloid.

The process of wound healing depends on several local and systemic factors.  The risk of abnormal scar formation can be minimized by creating an ideal local condition for a healing wound. The first is that all tissue involved must be viable. Dead tissue must be removed extensively and thoroughly during debridement (the effort to remove dead/damaged/infected tissue). Foreign bodies cause the wound to be unable to contract, grow new blood vessels, and epithelialize completely. Therefore they must be removed during wound cleansing. Contamination/infection also impairs wound healing, so it must be prevented, or managed adequately if it has already occured. Systemic factors that may affect wound healing are diabetes, smoking, hypothyroidism, aging, nutrition, medication (including chemotherapy), specific organ failure, and radiation.

The final appearance of a scar depends on numerous factors: the adequacy of wound care, sufficiency of skin moisture, wound site, age of the patient, the surgeon’s skill (should the patient need a surgeon’s expertise), the duration of wound healing, and genetic factor. In the case where an abnormal scar occurs, a variety of treatment options can be undertaken, such as surgery, silicone gel sheeting or covering, corticosteroid injection, radiation, compression garments, or a combination among them.

As the proverb says, to prevent is better than to treat. To prevent the formation of an abnormal scar, it is suggested that a wound is taken care of by a doctor – preferably a plastic surgeon – earlier since the onset of the wound so that it can be evaluated and managed adequately. For example, after the usual 1 week follow-up to your obstetrician following a caesarian section, ideally you should visit a plastic surgeon for follow-up, in order to achieve the optimal appearance of your scar. This way, the wound can be observed and managed adequately and an appropriate care can be undertaken should an abnormal scar appears. The timing of follow-up is usually at 2-3 weeks, 1 month, 3 months, 6 months, and 1 year post surgery.

References:

  1. Prasetyono TOH. General concept of wound healing, revisited. Med J Indones 2009; 18: 206-14
  2. Anna LK. Agar luka tak meninggalkan bekas. Kompas 2012 Sept 21 [cited 2013 Jan 24]. Available from http://health.kompas.com/read/2012/09/21/18052051/Agar.Luka.Tak.Meninggalkan.Bekas
  3. Prasetyono TOH. Take care of your scar.
Posted in Public Education | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Ganglion dan Hippocrates

Seorang teman baik menelepon saya di suatu sore beberapa saat ketika saya akan melakukan operasi. Setelah membicarakan beberapa topik bahasan, teman saya ini tiba-tiba membelokkan perbincangan ke topik ganglion di pergelangan tangannya. Teman ini memang memiliki ganglion di ke dua sisi dorsal pergelangan tangannya sejak beberapa tahun silam. Ganglion di pergelangan tangan kanan lebih besar dan sering menimbulkan keluhan nyeri ringan dan rasa pegal. Untuk itu dia menjalani operasi untuk membuang ganglion di sebelah kanan tersebut 8 bulan yang lalu. Sayalah dokter yang melakukan operasi pada teman yang saat itu berstatus sebagai pasien. Operasi dijadwalkan pada tanggalnya setelah pasien mengetahui seluruh proses yang berjalan dengan pemahaman akan kemungkinan kekambuhan yang dapat terjadi di kemudian hari. Operasi berjalan dengan baik dan terlaksana pada lapangan operasi yang bloodless di bawah kendali turniket dan analgesia regional.

Pasien yang menjalani operasi sambil berbincang-bincang dengan dokter anestesia tersebut pulang dengan menggunakan volar splint dan pressure bandage di pergelangan tangannya. Karpalia saya imobilisasi selama 3 minggu pascaoperasi dengan kebebasan gerak sendi-sendi metakarpofalang dan interfalang. Tak ada jahitan yang perlu dibuka di kemudian hari mengingat saya menggunakan jahitan intradermal. Mobilisasi aktif asistif pergelangan tangan dimulai pada minggu kedua saat pasien mandi.

Di suatu pagi di minggu kedua pascaoperasi, pasien saya ini memutuskan untuk tidak pergi ke kantornya dengan alasan sopirnya tidak datang dan dia merasa kurang nyaman menyetir sendiri dengan splint yang melekat di pergelangan tangan kanannya. Di petang hari yang sama ketika dia tidak masuk kerja, ia menelepon saya. Suaranya di seberang sana memberi kesan suasana hatinya yang emosional. Betapa ia mengagungkan nama Tuhan dan berterima kasih atas anugerah yang ia peroleh karena selamat dari bahaya derita akibat bom teroris yang meledak di depan kedutaan besar Australia. Ruang kerjanya yang berada di samping gedung kedutaan besar tersebut hancur berantakan. Sekertarisnya menderita luka serius akibat pecahan kaca yang menembus tubuhnya. Teman yang cantik ini pun tak lupa mengucapkan terima kasih kepada saya yang menjadi perantara anugerah Yang Maha Agung dengan melakukan operasi padanya dan memasang splint di pergelangan tangannya. Operasi telah menyelamatkannya dari bom berdaya ledak tinggi tersebut. Ia yang semula berstatus pasien pun membawa suami dan anak-anaknya menjadi sahabat saya.

Kembali ke perbincangan melalui telepon sore itu, terkesan agak seru juga gaya berceritanya mengingat teman yang satu ini adalah wanita walaupun menyandang predikat bergengsi sebagai pelaku bisnis berjabatan tinggi. Saya katakan seru karena ceritanya diawali dengan sebuah peringatan akan keberadaan pertemanan (lebih tepatnya: kesejawatan) antar dokter yang seharusnya terjaga dengan baik. Ia merenungkan kolegialitas antar dokter yang dikunyahnya dengan pemahaman awam selama beberapa hari sebelum memutuskan menelepon saya. Perenungan singkatnya bermula ketika ia berada di rumah sakit untuk menghadiri acara sosialisasi rekanan penunjang sebuah acara Pertemuan Ilmiah Tahunan. Di saat menunggu, ia berbincang secara kebetulan dengan sejawat dokter. Singkat cerita perbincangan sampai pada parut halus di pergelangan tangan kanannya yang ditumbuhi benjolan kecil di baliknya. Ia pun bercerita bahwa operasi ganglion yang dijalaninya telah diikuti kekambuhan 6 bulan kemudian. Sejawat dokter itu secara spontan memberi respon bahwa operasi yang dialami teman saya tersebut ’tidak berlangsung dengan bersih’. Ditambahkannya pula bahwa ia dapat melakukan operasi dengan lebih baik dengan menawari teman saya itu untuk melakukan operasi ganglion di pergelangan tangan kirinya. ”Silakan dibandingkan hasilnya nanti!” kata si dokter. Teman ini pun terkejut demi mendengar ucapan si dokter. Namun ia cukup tenang untuk tidak terpancing ke perbincangan lebih dalam yang dapat menggugah upaya pencarian kebenaran lebih lanjut akan pemahaman yang dimilikinya melalui konsultasi praoperasi dengan dokter bedahnya. Ia sadar bahwa perbicangan tersebut membuka peluang baginya untuk menduga adanya malpraktik yang telah saya lakukan dengan adanya second opinion yang diungkapkan si dokter bedah yang baru dikenalnya di perbincangan informal tersebut. Ia cuma berespon saat itu bahwa ia belum merasa perlu menjalani operasi untuk ganglion sisi kanan. Selain itu ia menyampaikan bahwa ia sudah bersyukur operasinya yang lalu telah menjadi jalan penyelamatan dirinya dari bahaya bom teroris di depan kedutaan besar Australia. Ia juga sangat memercayai dokter bedahnya yang sudah menjadi teman baiknya.

Teman yang awam ini menyampaikan kepada saya nasihat kecil tentang kolegialitas, tentang kesejawatan yang seharusnya dijunjung tinggi oleh para dokter. ”Kami yang bekerja di bidang bisnis saja punya rasa kebersamaan dan kesejawatan yang harus kami junjung tinggi, apalagi dokter yang bekerja atas nama kemanusiaan. Dokter seharusnya tidak memiliki tendensi menjelekkan sejawatnya. Dokter selayaknya tidak bertendensi menangkap peluang ’kerjaan’ yang dapat mendatangkan uang baginya. Apakah kalian tidak memiliki pemahaman yang sama tentang kekambuhan sebuah ganglion? Apakah dokter bedah itu bisa meyakini diri sebagai jawara operasi dengan garansi hasilnya? Maaf ya dok, saya berbicara dengan pemahaman saya sebagai orang awam dan saya percaya dokter dapat memberikan yang terbaik kepada semua pasien-pasiennya.”

Saya pun terkesima mendengar ucapannya yang seolah berpihak kepada saya karena hubungan dokter-pasien telah menjadi pertemanan. Namun  ketika saya simak di kedalaman kalimat-kalimatnya, ia tidak sekedar bertendensi menjaga hubungan baik dengan teman. Lebih dari itu ia mampu menempatkan hubungan kesejawatan sebagai suatu nilai yang layak dijunjung tinggi. Terlebih lagi dalam kesejawatan antar dokter yang seharusnya mengacu pada the best available evidence dan sumpah Hippocrates yang meminta hubungan sejawat dalam koridor profesionalitas di tempat yang tinggi sekali: layaknya hubungan antar saudara sekandung!

Hippocrates mendifinisikan ganglion yang diambil dari bahasa Yunani sebagai masses that contain mucoid flesh.1 Ganglion yang merupakan benjolan jaringan lunak tersering pada hand masih menjadi topik yang menimbulkan perdebatan, baik tentang etiologi maupun tata laksananya. Lokasi pertumbuhannya yang berada di seputaran sendi dan selubung tendon dapat diasosiasikan dengan trauma (akibat stres berulang pada permukaan kapsul sendi dan sinoviumnya sehingga asam hyaluronat terproduksi) sebagai salah faktor penyebabnya selain tentu saja kemungkinan herniasi sinovial dan degenerasi miksoid.

Terapi untuk mengobati ganglion dapat bervariasi rupa: observasi saja (40-58%. Angka di dalam kurung ini dan selanjutnya pada kalimat ini mengindikasikan tingkat keberhasilan terapi.), aspirasi total (36-85%), aspirasi dan imobilisasi (43-52%), aspirasi dan mobilisasi dini (29-50%), operasi terbuka (60-80%), dan operasi artroskopik (90-95%).2  Dengan demikian angka kekambuhan yang timbul dengan operasi terbuka sebesar 20-40%. Situs berkredibilitas tinggi untuk EBM (Evidence Based Medicine) yang menyediakan data systematic reviews seperti Cochrane Collaboration dan National Library of Medicine tidak memiliki hasil meta-analisis terhadap hasil RCT yang membandingkan operasi terbuka dan variasi terapi lain. Setidaknya saya belajar bahwa saya harus mendalami teknik artroskopik untuk pergelangan tangan untuk memberikan hasil terbaik kepada pasien saya penderita ganglion dorsal pergelangan tangan. Sebagai pilihan lain untuk memberikan alternatif terbaik adalah dengan merujuk pasien kepada hand surgeon yang menguasai operasi artroskopik pergelangan tangan. Tentu bila pasien menyetujui tawaran terbaik tersebut.

Saya pun membaca ulang ajaran Hippocrates tentang kolegialitas. Seorang awam telah mengingatkan saya akan ajaran ’kuno’ Hippocrates yang tetap relevan di era EBM. Saya bersyukur dan mengagungkan nama Tuhan demi menyadari bahwa pasien saya tidak menuntut saya dan tetap memelihara hubungan persahabatan.

Sumber: Prasetyono TOH. Ganglion dan Hippocrates. J I Bedah Indones. 2005: 33(1): vii-viii. (Editorial)
(Dipublikasikan ulang dengan izin dari Jurnal Ilmu Bedah Indonesia)

 

Daftar Pustaka:

1. Carp L, Stout AP. A study of ganglion, with special reference to treatment. Surg Gynecol Obstet 1928; 47: 460-8.
2. Singh D, Osterman AL. Ganglionectomy. In: Berger RA, Weiss APC. Hand surgery.1st ed. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins; 2004.p. 669-77.

Posted in Academics | Tagged , , , , , | 2 Comments

Peran Kita dalam Perjalanan Sejarah Ilmu Kedokteran Bedah

Penampilan dasar edisi kali ini masih mengikuti gaya khas Jurnal Ilmu Bedah Indonesia seperti edisi-edisi sebelumnya yang tentunya sudah kita ketahui bersama bahwa susunan pengurus dan dewan redaksi sudah mengalami perubahan. Tentu perubahan kepengurusan itu dengan disertai tugas berat demi melihat kenyataan bahwa penerbitan jurnal sudah mengalami keterlambatan selama satu tahun penuh atau berarti 4 nomor tertinggal dari waktu yang sudah berjalan. Dalam rapat kerja pertama kepengurusan baru pada 10 Januari 2005, redaksi menyadari bahwa dalam waktu secepatnya jurnal sudah harus menerbitkan 4 nomor edisi 2004 yang ditetapkan untuk memperbaiki kualitas dengan memertahankan gaya cetaknya.

Kendala terbesar upaya mengejar ketertinggalan adalah sedikitnya jumlah naskah yang layak terbit. Di masa itu jumlah naskah dalam lemari redaksi hanya tersedia untuk satu nomor terbitan; itupun masih harus disertai beberapa perbaikan yang harus dilakukan oleh para penulisnya. Tekad untuk menyelesaikan terbitan setahun dalam waktu 4 bulan pada akhirnya baru terlaksana setelah hampir 6 bulan. Seluruh anggota dewan redaksi berupaya keras menjaring tulisan karya para pembaca utama yang notabene adalah para pakar di bidang ilmu bedah. Nomor ini adalah nomor penutup edisi tahun 2004 yang merupakan buah kerjasama seluruh komponen pemilik Jurnal Ilmu Bedah Indonesia. Saya sebut pemilik dengan mengambil arti yang luas yaitu dengan melibatkan para kontributor naskah dan para pembaca. Terima kasih kepada anda semua pemilik Jurnal Ilmu Bedah Indonesia.

Satu hal baru yang mencolok pada terbitan kali ini adalah pencantuman label akreditasi jurnal yang dikeluarkan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional yang memberikan penilaian A sebagai rank tertinggi penilaian kelayakan sebuah jurnal ilmiah di negara kita. Jadi dengan demikian pengurus memiliki beban berat untuk dapat memertahankan dan bahkan memperbaiki kualitas dan kuantitas jurnal kita ini. Apakah upaya tersebut dapat dikerjakan sendiri oleh pengurus? Jawabannya sudah dapat saya pastikan: tidak! Jurnal ini memerlukan sumbangsih kita bersama, para pemilik jurnal, melalui pekerjaan menulis karya ilmiah yang berbasiskan pengamatan dan pekerjaan sehari-hari. Tentu saja pekerjaan tulis itu akan dapat tercapai dengan baik bila kita selalu menerapkan pola pikir kritis dan berbudaya ilmiah. Pola pikir kritis dapat dicapai melalui langkah sederhana dengan selalu menengok referensi melalui penerapan ilmu kedokteran berbasis bukti. Setidaknya kita dapat memperbaiki karya kita di masa mendatang dengan selalu melakukan kritik terhadap diri sendiri.

Salah satu stimulan bagi kita semua untuk mau menulis karya ilmiah adalah melalui ide sederhana dalam percakapan sehari-hari: berlatih, berlatih, dan berlatih! Pekerjaan menulis di bidang ilmiah ini tidak berbeda dangan menulis di bidang populer atau sastra yang juga membutuhkan kemauan dan perhatian. Hal yang patut dijadikan stimulan juga adalah ide bahwa dengan kita menulis, berarti kita juga ikut berperan dalam perjalanan sejarah ilmu kedokteran. Sekali saja kita memiliki sebuah karya yang baik dan bermutu tinggi, tulisan dan nama kita akan mewarnai kasanah ilmu kedokteran, tanpa memedulikan seberapa sempit bidang ilmu itu. Pada masanya yang tepat, dalam jangka pendek maupun jangka panjang, orang lain dan generasi mendatang akan melihat, belajar dari, dan menyitir karya kita. Sitasi dalam dunia ilmiah mutlak harus disertai dengan pencantuman sumber bacaan yang pada suatu ketika memunculkan karya kita! Dengan demikian tugas bersama kita adalah membangun ide untuk ikut menyemarakkan perjalanan sejarah ilmu kedokteran bedah melalui karya-karya ilmiah sepanjang hidup.

Dewan redaksi jurnal kita ini sudah menetapkan tekad untuk dapat membawa Jurnal Ilmu Bedah Indonesia ini sebagai pilihan utama publikasi karya ilmiah para ilmuwan yang terkait dengan perkembangan ilmu bedah di Indonesia. Keterbatan ilmuwan kita untuk dapat menembus saringan redaksi jurnal-jurnal ilmiah internasional yang ternama akan memeroleh pematusannya dengan mengalirkan karya mereka ke dalam publikasi Jurnal Ilmu Bedah Indonesia yang akan segera mencapai gengsi tertingginya dengan bantuan kita bersama.

Tiga tahun mendatang ini akan merupakan juga masa peralihan untuk menampilkan Jurnal Ilmu Bedah Indonesia dalam bentuknya yang berwajah internasional. Dengan kesadaran penuh, dewan redaksi menyadari bahwa tekad ini akan menuai kritik. Belum lagi masyarakat bedah Indonesia ini sanggup mewujudkan karya-karya ilmiahnya dengan teratur, sudah ditambahi dengan beban harus menulis dalam bahasa Inggris!? Mau sok bergaya internasional? Jawabannya: tidak! Dalam dunia publikasi, selayaknyalah kita bertekad untuk memberikan yang terbaik dari diri kita; dan yang terbaik itu kita pacu untuk dapat ikut berkarya dalam kancah internasional karena hanya dengan cara demikianlah dunia internasional akan melihat keunggulan sumber daya manusia Indonesia! Apakah kita tidak mau ikut bersama-sama berjuang memperbaiki citra bangsa kita? Dalam keterpurukan bangsa ini, kita tunjukkan bahwa manusia-manusia yang berkarya dalam dunia kedokteran bedah adalah manusia-manusia unggul yang layak diperhitungkan pendapat ilmiahnya berdasarkan karya-karya ilmiahnya! Assessment-assessment dan operasi-operasi hebat dan bagus akan lebih mudah diketahui kualitasnya dan kuantitasnya melalui publikasi ilmiah; tidak hanya karya operasi yang disimpan dalam saluran perbincangan dari mulut ke mulut maupun karya ilmiah yang hanya tersimpan dalam lemari koleksi pribadi atau perpustakaan terbatas tanpa keterbukaan akses bagi masyarakat luas dunia ilmiah. Selamat berkarya!

 

(dipublikasikan ulang dengan izin dari Jurnal Ilmu Bedah Indonesia)

Posted in Academics | Tagged , , , , , | 2 Comments